Sinyal yang Dikeluarkan Bahwa Tubuh Memerlukan Ketenangan

Sinyal yang Dikeluarkan Bahwa Tubuh Memerlukan KetenanganPanik bisa terjadi kapan saja dan berhubungan dengan banyak hal, seperti uang, pekerjaan, anak-anak atau mertua. Tapi pada kondisi tertentu tubuh juga perlu ketenangan dan terbebas dari serangan panik. Ini dia 12 tanda saatnya tubuh perlu ketenangan. Saat panik datang atau berada dalam situasi tertekan, maka seseorang memiliki pilihan untuk melawan rasa panik tersebut atau justru melarikan diri. Pada saat bersamaan hormon stres akan mengalir melalui sistem tubuh, jika tidak segera diatasi hormon stres ini dapat menimbulkan kerusakan fisik dan mental.

Ada beberapa sinyal yang dikeluarkan sebagai tanda bahwa tubuh memerlukan ketenangan, yaitu:

Merasa pusing.
Saat panik, seseorang tidak bisa berpikir dengan jernih. Lonjakan adrenalin akan menyebabkan sebagian aliran darah dialihkan dari otak dan dikirim ke otot. Hal ini akan menimbulkan rasa sakit kepala ringan.

Tidak bisa tidur.
Ketika panik, akan muncul banyak pikiran dan perasaan cemas sehingga membuat seseorang tetap terjaga. Sebuah proses kimia yang kompleks akan memicu seseorang tertidur setiap malamnya, tapi proses ini akan terhambat jika adanya hormon kortisol yang tinggi.

Bernapas lebih cepat.
Otot-otot tubuh membutuhkan peningkatan kadar oksigen agar bisa berfungsi dengan baik saat panik. Satu-satunya cara untuk mendapatkan banyak oksigen adalah dengan mempercepat proses bernapas.

Tubuh berkeringat.
Ketika panik, maka denyut jantung dan tekanan darah akan meningkat. Hal ini menyebabkan seseorang berkeringat lebih banyak untuk menjaga suhu tubuh tetap stabil.

Tubuh merasa gatal dan muncul eksim.
Kelebihan hormon kortisol saat panik akan merangsang pelepasan histamin di dalam tubuh. Kondisi ini akan memicu timbulnya gatal-gatal di kulit atau eksim yang tiba-tiba muncul kembali.

Berat badan naik atau turun.
Saat panik menyerang beberapa orang ada yang mencoba mengatasinya dengan cara makan yang tidak sehat atau justru tidak memiliki nafsu makan. Kondisi ini membuat berat badan seseorang menjadi bertambah atau justru menurun.