Perawatan Karies Akar Gigi

Perawatan Karies Akar GigiPerawatan yang tersedia untuk pasien seharusnya tergantung pada klasifikasi mereka ke dalam kelompok resiko. Strategi perawatan untuk karies akar dipercayakan pada pemeriksaan klinis dan penemuan dan ditentukan oleh ukuran, jenis, perluasan dan lokasi lesi, keperluan estetik dan juga kondisi fisik dan mental pasien.

Laju keberhasilan klinis tergantung pada derajat resesi dan kerusakan. Sejak terpaparnya permukaan akar disebabkan oleh resesi gingiva dapat dihubungkan dengan faktor yang menyebabkan abrasi servikal, karies akar, sensitivitas dan estetik yang tidak diharapkan, graft jaringan lunak dapat merawat keadaan ini secara efektif.

Lesi karies akar sulit diperbaiki karena lokasinya, yang biasanya terletak pada subgingival. Akses dan isolasi adekuat penting untuk restorasi yang baik. Akses dapat diperoleh dengan penggunaan retraction cord dan klem yang tepat yang menyebabkan perpindahan jaringan lunak dan membuka lesi atau dengan membuat flap kecil. Keputusan untuk menggunakan metode retraksi khusus tergantung pada apakah perluasan lesi ke apikal terletak 2 mm di atas crest alveolar. Bila prosedur klinis dilakukan, penanganan yang ekstrim seharusnya dilakukan tanpa mengganggu lebar biologis, jika tidak, maka inflamasi akan terjadi.

Loading...

Preparasi kavitas sebagian besar tergantung pada perluasan lesi. Permukaan sebaiknya dibersihkan dengan pumice bebas fluoride untuk memastikan pengeluaran plak. Lalu jaringan gigi yang mengalami decay diekskavasi, dan dinding restorasi dipreparasi. Desain margin dan retensi tergantung pada bahan restorasi yang digunakan.

Dengan beban fungsional in vivo yang minimal pada permukaan akar, retensi yang minimal teapi tetap diperlukan. Ketika amalgam merupakan bahan pilihan, dimana akses dan estetik tidak diperhatikan, groove retensi diperlukan ke oklusal dan di gingiva. Bahan yang digunakan dengan adesif memerlukan bevel pada margini koronal preparasi untuk memberikan retensi mikromekanikal yang lebih baik.

Akses dan isolasi yang tepat untuk merawat karies akar adalah sangat penting, dan idealnya melibatkan penggunaan rubber dam jika lesi supragingival.akan tetapi, ini kadang-kadang tidak dapat diperoleh jika lokasi lesi dekat dengan margin gingival atau subgingival. Pada kasus tersebut, metode lain untuk isolasi seperti cotton roll dan retraction cord dapat digunakan. Penanganan harus dilakukan tanpa menggunakan agen hemostatik yang mempengaruhi agen bonding. Jika lesi meluas ke subgingiva dan tidak dapat diobservasi lengkap bahkan dengan penggunaan retraction cord, incisi mungkin diperlukan untuk melengkapi prosedur restorasi.

Gejala dan Penyebab Karies Gigi

Karies gigi adalah daerah yang membusuk di dalam gigi yang terjadi akibat suatu proses yang secara bertahap melarutkan email permukaan gigi sebelah luar yang keras dan terus berkembang ke bagian dalam gigi. Jika tidak diobati oleh seorang dokter gigi, karies akan terus tumbuh dan pada akhirnya menyebabkan gigi tanggal.

Pembusukan gigi dibedakan menjadi:

1. Pembusukan permukaan yang licin/rata.
Merupakan jenis pembusukan yang paling bisa dicegah dan diperbaiki, tumbuhnya paling lambat.
Sebuah karies dimulai sebagai bintik putih dimana bakteri melarutkan kalsium dari email.
Pembusukan jenis ini biasanya mulai terjadi pada usia 20-30 tahun.

2. Pembusukan lubang dan lekukan.
Biasanya mulai timbul pada usia belasan, mengenai gigi tetap dan tumbuhnya cepat.
Terbentuk pada gigi belakang, yaitu di dalam lekukan yang sempit pada permukaan gigi untuk mengunyah dan pada bagian gigi yang berhadapan dengan pipi. daerah ini sulit dibersihkan karena lekukannya lebih sempit daripada bulu-bulu pada sikat gigi.

3. Pembusukan akar gigi.
Berawal sebagai jaringan yang menyerupai tulang, yang membungkus permukaan akar.
Biasanya terjadi pada usia pertengahan akhir. Pembusukan ini sering terjadi karena penderita mengalami kesulitan dalam membersihkan daerah akar gigi dan karena makanan yang kaya akan gula. Pembusukan akar merupakan jenis pembusukan yang paling sulit dicegah.

4. Pembusukan dalam email.
Pembusukan terjadi di dalam lapisan gigi yang paling luar dan keras, tumbuh secara perlahan.
Setelah menembus ke dalam lapisan kedua, pembusukan akan menyebar lebih cepat dan masuk ke dalam pulpa.
Dibutuhkan waktu 2-3 tahun untuk menembus email, tetapi perjalanannya dari dentin ke pulpa hanya memerlukan waktu 1 tahun. karena itu pembusukan akar yang berasal dari dalam dentin bisa merusak berbagai struktur gigi dalam waktu yang singkat.

Gejala dan Penyebab Karies Gigi

Hal-hal yang mendukung terjadinya karies gigi:
– gigi yang peka, yaitu gigi yang mengandung sedikit fluor atau memiliki lubang, lekukan maupun alur yang menahan plak.
– bakteri, mulut mengandung sejumlah besar bakteri, tetapi hanya bakteri jenis tertentu yang menyebabkan pembusukan gigi. yang paling sering adalah bakteri streptococcus mutans.
– sisa-sisa makanan.

Dalam keadaan normal, di dalam mulut terdapat bakteri. bakteri ini mengubah semua makanan (terutama gula dan karbohidrat) menjadi asam.
Bakteri, asam, sisa makanan dan ludah bergabung membentuk bahan lengket yang disebut plak, yang menempel pada gigi. plak paling banyak ditemukan di gigi geraham belakang.
Jika tidak dibersihkan maka plak akan membentuk mineral yang disebut karang gigi.
Plak dan kalkulus bisa mengiritasi gusi sehingga timbul gingivitis.

Gejalanya

Sakit gigi dapat disebabkan karena:
– Akar tercemar, tetapi tidak membusuk
– Terlalu kuat mengunyah
– Gigi patah.

Penyumbatan sinus bisa menyebabkan gigi atas menjadi peka. Biasanya, suatu kavitasi di dalam enamel tidak menyebabkan sakit; Nyeri yang timbul jika pembusukan sudah mencapai dentin. Nyeri yang dirasakan jika meminum minuman dingin atau makan permen menunjukkan bahwa pulpa masih sehat. Jika pengobatan dilakukan pada stadium ini, maka gigi bisa diselamatkan dan tampaknya tidak akan timbul nyeri maupun kesulitan menelan.

Jika bakteri masuk ke dalam pulpa dan pulpa mati, maka untuk sementara waktu nyeri akan hilang. Tetapi tidak lama kemudian (beberapa jam sampai beberapa hari) jika dipakai untuk menggigit atau jika lidah maupun jari tangan menekan gigi yang terkena, maka gigi menjadi peka karena peradangan dan infeksi telah menyebar keluar dari ujung akar dan menyebabkan abses. Nanah yang terkumpul di sekitar gigi cenderung akan mendorong gigi keluar dari kantongnya. proses menggigit akan mengembalikan gigi ke tempatnya, disertai nyeri yang luar biasa.
Nanah bisa terus terkumpul dan menyebabkan pembengkakan pada gusi di dekatnya atau bisa menyebar lebih jauh melalui rahang (selulitis) dan mengalir ke dalam mulut atau bahkan menembus kulit di dekat rahang.